2 Komentar

ketika ian mesti disunat


Setelah  ian pulang ke rumah, bapaknya langsung mengajak bicara mengenai acara sunat Ian. Dia bilangmumpung umurnya belum 1 bulan baiknya disunat dulu. Untuk menghindari penyakit dan ga perlu susah susah bujuk ian untuk sunat klo dia dah besar nanti.

Hati ini  rasanya ga tega masak sih ian yang br keluar dari RS, badan baru enakan langsung di sunat. Rasanya miris bener….ya gimana lagi demi kebaikannya akhirnya daq nurut aja

Pertamanya sih maunya kita pake dokter anak, tapi ternyata setelah searching kesana sini ga ada dokter anak yang mau sunat bayi, mereka rekomen untuk menunggu sampai minimal beratnya 5 Kg. dan klo pun ada mesti jauh di PHC Surabaya. Itupun pake acara mesti control lagi seminggu kemudian ribet bener…..

Akhirnya setelah searching kesana sini ketemu deh yang namanya “calak” (tukang sunat tradisional) untungnya ada calak yang kerja di RS jadinya lebih terjamin deh….

Akhirnya setelah ketemu orangnya ditentukan lah harinya, yaitu hari sabtu pagi jam 08.00. hati ini jadi berdebar2 deh antara ga tega sama keharusan. Hari jumat malam diriq dah mulai mulas2 mikiran besok paginya. As dedek baru aja enakan badannya. Setelah menjalankan banyak terapi di RS.

Jam 8 lebih dikit, tukang calaknya datang. Diriq ga berani muncul smua q serahkan pada suami dan ibuq. Aq menyibukkan diri dengan mencuci popok si kecil dan beres2 rumah. Ternyata kegalauan hariq berpengaruh sama si dedek. Coz  neh si ian bolak balik BAK dan BAB, sampai2 tukang calaknya bialng klo bayinya ikut ikutan ibunya gugup. Emang sih kata orang2 klo anak disunat apalagi masih bayi moms mesti kuat hatinya biar smua berjalan lancar.

Akhirnya smua selesai sekitar pukul 9.30 an. Miris rasanya liat ian ditaruh diatas bantal dengan kaki diikat disisi kanan dan kiri bantal. Meski kakinya Cuma dicantol aja ga diikat, tapi tetep aja rasanya miris bener, pengen nangis liatnya, apalagi pas liat tititnya kemerahan dengan 4 benang jahit di pinggir2nya.

Rasanya aq ga mau beranjak dari sisinya, takut klo kakinya menggeser ke tititnya, coz ian neh anaknya atif banget. Jadi kasian sama Nela coz semua perhatinq tercurahsama adiknya… maaf ya kak nela….bukan ibu ga sanyang tapi neh ga tega liaht adik seperti itu.

Apalagi pas daku tinggal sebentar, ian sempat terguling dari bantalnya, jadinya daku panic sekali dan tambah ga pengin ninggalin sedetikpun takut dia jatuh dari bantalnya lagi…..

Selama 2 hari neh diriq mesti rela dihujani  pipisnya dedek, bolak balik diriku basah kuyup coz ian klo pipis ga ada arahnya. Seenaknya dia aja kadang ke kanan kang ke kiri :0

Akhirnya hari ketiga tiba, lukanya dah mulai kering tapi ada beberapa tempat yang masih belum kering.atas saran dari mom daq kasih minyak kelapa, akhirnya pas 5 hari semua lukanya dah kering dan bersih…..

To moms klo mau sunat baby nya baiknya pada saat dia berumur 1 minggu, coz neh kaya ian dia disunat umur 2 minggu gerakknya dah banyak jadi mesti jagainnya extra

satu lagi klo sebenarnya klo sunat bayi tuh dianjurkan banget dalam islam, coz klo kulit diujungnya belum dibuka takutnya ada sisa kencing yang masih nempel ga keguyur sehingga masih najis.

Jadi bagi mom yang muslim sebaiknya klo sudah pegang wudlu baiknya jangan deket2 sama dedek ya? that’s just an information tapi semua kembali sama prinsip masih masing ya…

sunat ian

2 comments on “ketika ian mesti disunat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: